TikTok Now Tersedia Untuk Pengguna Indonesia Bagaimana Itu?

TikTok resmi memperkenalkan TikTok Now kepada pengguna Indonesia. Hal itu dikonfirmasi setelah pengguna kini bisa mengunduh aplikasi tersebut melalui App Store dan Google Play Store.

Berdasarkan pantauan pada Sabtu, 24 September 2022, aplikasi TikTok Now kini sudah tersedia di hasil pencarian di App Store dan Google Play Store. aplikasi ini dikembangkan oleh TikTok Lte.

TikTok Now Tersedia Untuk Pengguna Indonesia Bagaimana Itu?

TikTok menulis dalam deskripsi aplikasi: “TikTok kini menghadirkan keaslian TikTok ke pengalaman kreatif baru yang menghubungkan Anda dengan kerabat terdekat Anda.”

Bagi Anda yang tidak terbiasa dengannya, TikTok Now adalah fitur baru yang memungkinkan Anda membuat konten dengan mengabadikan momen dengan kamera depan dan belakang.

Konten dapat berupa gambar diam atau klip video hingga 10 detik. Nantinya, TikTok akan mengingatkan pengguna untuk mengunggah konten setiap hari melalui notifikasi yang disediakan.

Perhatikan bahwa fitur ini awalnya ditawarkan kepada pengguna AS. TikTok mengatakan akan menguji fitur tersebut dalam beberapa minggu.

Tapi bedanya TikTok Now di AS ada di aplikasi TikTok itu sendiri. Sementara di wilayah lain, termasuk Indonesia, aplikasi ini tersedia secara terpisah.

Fitur ini sebenarnya bukan hal baru di media sosial. Fitur serupa pertama kali dipopulerkan oleh aplikasi BeReal.

Aplikasi ini memungkinkan Anda untuk mengambil gambar acak dengan kamera depan dan belakang. BeReal dikatakan hadir untuk menangkap apa yang dilakukan pengguna secara lebih realistis.

Selain TikTok, aplikasi lain yang diketahui bekerja pada fitur serupa adalah Snapchat dan Instagram. Bahkan untuk Instagram, media sosial Meta dikenal melakukan eksperimen.

IG Candid

Tes ini juga dikonfirmasi di Meta. Dikenal sebagai “IG Candid”, fitur ini ditemukan oleh leaker Alessandro Palozzi.

Fitur tersebut dikatakan mirip dengan media sosial BeReal, yang pada dasarnya meminta pengguna untuk membagikan foto asli secara acak setiap hari.

Dikutip The Verge, Selasa (30/8/2022), Paluzzi juga membagikan screenshot di Instagram yang menjelaskan cara kerja fitur tersebut.

Ini memiliki judul “Tambahkan filter IG lain ke cerita Anda. Dan dapatkan pemberitahuan pada waktu yang berbeda setiap hari untuk mengambil gambar dan membagikannya dalam 2 menit.”

Bagi mereka yang tidak terbiasa, pengalaman ini mirip dengan yang ditawarkan oleh BeReal, alat media sosial yang dikenal populer sebagai aplikasi gratis di App Store.

Media sosial mengirimkan pemberitahuan harian acak kepada pengguna, memberi mereka waktu dua menit untuk mengambil gambar latar belakang dan selfie pada saat yang bersamaan.

Fitur Instagram IG Candid

Konsep ini mendorong pengguna untuk berbagi foto asli hari pengguna daripada konten yang dikuratori dan dikuratori seperti di Instagram.

Di To Verge, Meta mengkonfirmasi bahwa mereka sudah menguji fitur Instagram IG Candid. Namun, hanya prototipe internal yang diuji.

Juru bicara Meta Kristen Bay mengatakan: “Fitur ini adalah prototipe internal, bukan pengujian eksternal. Jadi kami tidak tahu apakah atau kapan fitur ini benar-benar akan dirilis.

Fitur Dual

Ini bukan pertama kalinya Meta dituduh curang di BeReal. Sementara popularitas BeReal sedang meningkat bulan lalu, Instagram meluncurkan fitur baru yang disebut Dual.

Fitur ini memungkinkan orang untuk mengambil foto atau video dari kamera depan dan belakang secara bersamaan.

Beberapa pengguna juga menunjukkan kesamaan antara BeReal dan Dual di Instagram, tetapi Dual berbeda dan memungkinkan pengguna untuk mengambil konten kapan pun mereka mau tanpa harus diberi tahu setiap hari.

Namun, fitur ganda telah dikembangkan selama beberapa tahun, menurut mantan desainer produk Instagram.

Jika popularitas BeReal terus berlanjut, bukan tidak mungkin meta akan terus mengembangkan fitur serupa untuk media sosial.

Selain itu, Instagram sebelumnya memiliki fitur Cerita seperti Cerita Snapchat, dan Reels adalah respons yang jelas terhadap penggunaan besar-besaran TikTok.

YouTube meluncurkan Pintasan

Menyalin tidak jarang bahkan di industri produk media sosial. YouTube meluncurkan Pintasan untuk mengikuti tren video pendek vertikal, dan Twitter meluncurkan Spaces pada saat clubhouse sedang naik daun.

Instagram membuat kontrol konten sensitif untuk pengguna di bawah 16 tahun sebagai standar baru. Kontrol ini sebelumnya ditambahkan oleh platform sebagai opsi untuk membatasi konten sensitif hingga Juni.

Platform tersebut telah menciptakan Kontrol Konten Sensitif sebagai salah satu opsi yang ditawarkan remaja untuk membatasi jumlah konten sensitif yang mereka dapatkan dari media sosial.

Mengutip The Verge, Minggu (28/8/2022), aplikasi Metaini merilis update untuk mengontrol konten sensitif di Instagram.

Perusahaan berencana menjadikan opsi ini sebagai default untuk akun pengguna di bawah usia 16 tahun.

Akun Instagram milik remaja sekarang dapat diaktifkan dengan mengatur Kontrol Konten Sensitif sebagai default untuk pembuatan akun, tetapi masih menampilkan beberapa konten sensitif.

itulah ulasan tentang TikTok Now Tersedia Untuk Pengguna Indonesia yang dihimpun alvnara.